REZEKI IMAH

REZEKI IMAH
: rakus

Rezeki Imah

APR 23

Posted by mrselampit

Aku berlari-lari anak naik ke pejabat. Budak pejabat memanggil aku dengan mengatakan aku ada panggilan talipon. Hati aku berdebar memikirkan suami aku yang dalam perjalan ke Pulau Pinang, takut-takut dia ditimpa sesuatu masalah. Ketika itu aku sedang mengajar di tingkatan 5 D disebuah sekolah di Ibu Kota. Di belakang aku budak pejabat turut laju mengikut. Aku tahu dia seronok melihat tubuhku ini bergegar apabila berjalan laju.

“Perlahan sedikit kak, tak ada apa-apanya tu” terdengar suaranya dari belakang. Aku menoleh dan tersenyum sumbing. Kebimbangan dalam hati aku masih menebal. Sampai di pejabat aku mengangkat talipon.

“Helo, Imah cakap”. Rupanya abang ipar aku yang menalifon meminta aku datang kerumahnya malam ni sebab ada kenduri kawin anak sulungnya dan menyuruh aku menemani anaknya untuk berdandan. Hati aku lega tidak kepalang lagi. Aku minta abang Din datang mengambil aku pukul 8 malam. Tidak perlu hendak cepat pun sebab kenduri tu kecil-kecilan saja.

Selepas sekolah budak pejabat , Rakesh, menghulurkan aku satu sampul surat.

“Yang akak minta semalam”. Aku senyum dan mengangguk.

Budak ni aku minta kelmarin di berinya hari ini. Rakesh memberikan aku cd blue yang aku minta. Memang selalu dia membekalkan cd seperti itu kepada aku. Memang malam tadi aku memerlukan cd tu untuk menghangatkan suasana sebab suami aku hendak ke Pulau Pinang dua minggu. Kononnya nak kenduri besarlah tapi Rakeh terlupa pulak semalam. Walau pun begitu sebagai bekalan sempat juga suami aku henjut aku sebanyak dua kali.

Petang tu apabila balik dari sekolah aku berehat diruang tamu, saja aku berkemban sebab cuaca panas dan tidak ada siapa pun dirumah. Aku membelek-belek cd yang aku bawa balik, biasanya jarang aku menonton seorang, tapi nampak gambar cover ceritanya bagus. Aku memasangnya. Seperti yang aku duga ceritanya bagus, pelakunnya pun boleh tahan cantik dan balak lelakinya pun besar dan panjang. Aku mula ghairah, pelahan-lahan aku londehkan kain batik yang aku pakai dan mula membelai buah dada dan biji aku yang sudah mulai basah. Aku menjadi hilang punca. Aku masukkan jari ku ke dalam cipap dan mula menyorong dan menarik.

Suara aku dan suara pelakon dalam cd saling bersahutan. Ketika itu aku memang tak tahan lagi, memerlukan balak dengan segera. Rodokan jari aku kian cepat, aku mahukan klimeks. Tiba-tiba bahu aku disentuh orang. Terkejut besar aku. Dengan paha aku terkangkang, tiga anak jari aku terbenam dan sebelah lagi tangan aku mengamas buah dada serta kain sarung ku entah kemana. Aku terkedip-kedip panik. Rakesh berada disebelah aku sedang meloloskan seluarnya.

Aku kagek melihat balaknya yang jauh lebih besar dan panjang daripada kepunyaan suami aku. Tanpa aku sedari tangan aku mula menangkap balak yang sedang berjuntai separuh keras itu dan mula memasukkan ke dalam mulut aku. Kini tangan Rakesh pula yang membelai cipap dan buah dada aku. Dalam beberapa saat sahaja balak Rakeh keras, besar , panjang menegang.

“Fuck akak Rakesh, fuck akak sekarang” Dengan berpegang kepada balaknya aku menarik Rakesh untuk naik ke atas tubuh aku.

Rakesh tidak banyak membuang masa terus saja meradak cipap aku yang berair licin. Terasa penuh cipap aku. Rakesh menekan sepenuh sepuluh inci balak ke dalam tubuh ku, senak pun ada, nikmat pun ada. Beberapa kali hayun saja aku dah klimeks namun Rakesh terus sahaja menghayun, gagah dan bersahaja. Memang anak benggali ini kuat, dia dah beberapa kali ajak aku main dengannya tapi aku tolak, mungkin masa tak sesuai. Kak Bedah, guru seni lukis dah rekomen Rakesh banyak kali kat aku. Dia kata Rakeh memang boleh hayun punya. Ganrenti puas habis. Dia dah cubalah tu.

Sebenarnya bukan Rakesh saja yang pernah ajak aku main, maklumlah dalam usia aku 30 tahun ni dan dua anak aku tinggal bersama ibu mertua aku, aku rasa aku boleh pasang badan lagi. Tetek aku saiz 34, pinggang aku masih ramping 28 dan ponggong aku agak bulat 36. Tapi kebanyakannya aku tidak layan. Suami aku bukannya lemah, hampir setiap malam kami bersatu, sekurang-kurangnya sekali, kalau tidak pun dua tiga kali. Bukan aku tak pernah main dengan orang lain, pernah juga suami aku bawa aku kat parti ekslusif, tukar-tukar pasangan tapi itu dengan kehadiran suami akulah. Tapi hari ini aku dapat Rakesh, biarlah suami aku ada atau tidak, aku perlukannya sekarang.

Rakesh mengubah kedudukan beberapa kali, setiap kali tetap membawa nikmat kepada aku. Kalau tak silap aku dak klimeks lima kali. Paha aku basah melimpah.

“Dah Rakesh, akak dah tak tahan nie”

Dengan isyarat itu, dia mempercepatkan hayunannya. Seluruh tubuh aku bergegar. Aku menjerit, mengerang dan tak tahu apa lagi yang aku sebut dan balaknya pun memancutkan air maninya, banyak, hangat dan dalam. Aku juga turut klimeks kali keenam. Seluruh anggota tubuh ku tegang.

Selang beberapa minit Rakesh mencabut zakarnya, dengan itu airmaninya yang banyak bertakung dalam cipap aku mula membuak keluar ke atas karpet. Aku terus sahaja terkangkang. Nafas aku turun naik, sesak dan rasa tak bermaya.

Rakesh terlentang disebelah aku. Tangannya membelai buah dada ku.

“Boleh tahan juga akak nie, saya dah lama gian tubuh akak”.

Aku Cuma berdiam diri kepenatan. Aku lihat jam didinding menunjukkan jam lima petang. Kami berjuang dua jam lebih. Perlahan lahan aku bangun, melihat zakarnya yang lentok walau pun masih lagi besar.. Aku mengurutnya beberapa kali.

“Dah Rakesh balik dulu, sebab sekejap lagi saya ada tamu”.

Aku teringat abang Din nak datang sebentar lagi. Rakesh bangun mengenakan pakaiannya sambil menghulurkan sekeping cd lain yang dibawanya. Rupanya dia datang menghantar cd itulah tadi. Dan aku pula terlupa nak kunci pintu.

Aku mencapai kain sarung dan berkemban semula, berat rasanya untuk aku bangun tapi bila dah mula berjalan rasa OK balik semula. Aku menghantarnya ke pintu. Sebaik sahaja Rakesh keluar aku menutup pintu dan ketika itulah pintu diketuk. Aku berpaling dan membukanya, di situ tercegak Abang Din.

“Abang, awal abang datang.. jemput masuk” Abang Din masuk lalu mengunci pintu.

“Memang Abang dah sampai awal awal lagi”.

Kata-katanya itu menerjah ke dalam benak aku. Ada kemungkinan abang Din mendengar jerit pekik aku tadi.

“Awal?” tanyak aku.

“Ehem” angguknya.

“Habis abang kat mana tadi?” “Ada kat luar tu, tunggu Imah selesai dengan bengali tu” Tiba tiba saja muka aku merah padam apabila mendengarkan kata kata Abang Din itu. “His, abang ni ngusik Imah nie” Jawab ku untuk cuba menenangkan keadaan.

Aku terus berjalan ke dapur untuk menyediakan air minuman. Selang beberapa minit abang Din berada di belakang aku. Masa tu dia dah pun bertelanjang bulat. Zakarnya dah keras mencacak macam paku di dinding.

“Eh…! Apa abang buat nie?”Mata aku tertumpu ke arah zakarnya yang membengkok ke atas tu.

“Abang pun nak juga dapat macam bengali tu tadi…! Dah lama abang kepinginkan tubuh Imah”

Aku terdiam kebuntuan. Jelaslah bahawa rahsia perbuatan sumbang aku tadi telah diketahui oleh Abang Din.

Tangannya mula memburaikan kain batik yang aku pakai. Tangannya mula mencelah antara dua paha aku sambil sebelah lagi pemauk aku erat ke tubuhnya. Kami kerkucup. Jarinya mula meruduk ke dalam cipap aku. Sambil berdiri aku membuka kangkang aku. Dia membongkok dan menghisap buah dada aku. Cipap aku memang berair. Kat paha aku masih meleleh air mani Rakesh.

“Ni kan dah sah buktinya kerja bengali tu…!”

“Baiklah Bang… Imah mengaku. Bang… biar Imah basuh dulu, cipap Imah berair sangat nie”

“Nampaknya memang budak benggali tu pancut betul-betul.. biarkan Imah, abang suka cipap yang baru lepas kena konkek”

Abang Din memusingkan badan aku ke meja makan. Dia rodok zakarnya yang tegang tu dari belakang. Aku mengeluh nikmat. Balaknya tidak sebesar mana, hampir sama dengan balak suami aku saja. Aku cuba kemut sekuat mungkin, maklumlah laluan licin sangat.

Bunyi berdecik-decak bila abang Din mengongkek aku. Aku tahan saja. Nikmatnya lain dari tadi. Aku mengeluh dan mengerang. Buah dada akumembuai dan sekali sekala Abang Din meramas-ramas buah dada aku. Aku pejam mata menghayati radukan yang aku terima supaya cepat klimeks. Abang Din mempercepatkan hayunannya. Tangan aku menguli biji kelentik aku, biar bertambah nikmatnya dan cepat klimeks. Hentakan Abang Din makin laju dan aku kian hampir.

“Ahhhhhh” keluh Abang Din dan aku sambut dengan…

“Ye Baannng, Imah cummingggg”.

Abang Din memancutkan air maninya ke dalam cipap aku. panas rasanya bercampur dengan air mani Rakesh yang masih meleleh dari tadi belum habis-habis.

Selepas membersihkan diri, kami bertolak ke Kampung Abang Din. Sepanjang perjalanan abang Din tak habis-habis menggatal, tangannya sentiasa atas paha aku tapi aku biarkan saja. Apa lagi aku nak pedulikan, dengan kain kebaya yang aku pakai, susah baginya nak menyeluk masuk ke mana-mana. Kalau setakat luar tu biarkanlah, bukannya luak apa-apa, saja bagi dia segar memandu.

Wanita berusia 42 tahun itu mengalihkan pandangannya ke luar cermin pintu di dalam tren itu. Enam bulan telah berlalu semenjak Hamid dihantar pulang ke negara asal. Aliza masih terkenang bagaimana gagahnya lelaki Pakistan itu memenuhi dan melayani keinginan batinnya setiap kali nafsunya bergelora dahagakan belaian serta sentuhan berahi seorang lelaki. Hamid selalu melempiaskan nafsu serakahnya dengan mengerjakan wanita itu yang kerap kegersangan memandangkan isterinya sendiri berada jauh di Pakistan. Aliza terangsang sendirian di dalam tren apabila teringat kembali kenikmatan yang sering dirasai sewaktu dihenjut dan diliwat lelaki Pakistan itu. “Stesen berikutnya, Chan Sow Lin. Untuk ke destinasi Sri Petaling, sila buat pertukaran di platform 2A. Next station, Chan Sow Lin. Passengers to Sri Petaling, please disembark here and proceed to platform 2A”

Pengumuman yang kedengaran di dalam gerabak tren itu menyedarkan Aliza. Wanita itu mengeluh sendirian. Aliza pernah berkahwin sebanyak tiga kali dan diceraikan suami pertamanya kerana ditangkap ketika sedang asyik menghisap zakar rakan suaminya di dalam kereta. Suami kedua wanita itu menceraikannya selepas melihat sendiri isterinya mengangkang dan mengerang dihenjut lelaki Arab yang juga cikgu tuisyen anak mereka di dalam rumah. Suami ketiga janda itu pula menceraikannya kerana menyaksikan kecurangan Aliza yang menonggeng dan meraung diliwat lelaki mat saleh merangkap bosnya di pejabat. Wanita itu menjanda selama lima tahun selepas ketiga-tiga perkahwinannya gagal.

“Zel!”, panggil janda itu sebaik melihat susuk tubuh seseorang yang dikenalinya memasuki tren.

Nazel melihat kepada arah suara yang memanggilnya. Anak muda yang lengkap berpakaian sukan itu tersenyum.

“Eh, Auntie Liza”, sahut Nazel sambil mengangkat keningnya dan menuju ke arah kawan ibunya itu.

“Zel dari mana ni?”, tanya Aliza.

“Sekolah. Hari ni ada Koko. Baru habis tadi”, jawab anak muda itu.

“Oh. Patut la siap pakai jersi dengan seluar sukan. Eh, tapi Zel naik tren ni nak pegi mana?”, soal wanita itu kembali apabila menyedari laluan yang dilalui anak kawannya.

Nazel tidak dapat menjawab seketika apabila ruang tren sarat dengan penumpang yang meluru masuk. Anak muda itu terhenyak ke hadapan dan berdiri rapat di hadapan kawan ibunya.

“Jumpa member. Diorang ajak lepak Ampang Point. Zel ikut je. Takde apa nak buat kat rumah pun”, jawab Nazel.

“Jalan dengan girlfriend ye?”, usik janda itu.

“Takde lah. Semua kawan sekolah je”, ujar anak muda itu.

Tren bergerak dan masing-masing memusatkan pandangan ke luar tren. Nazel mencuri pandang wajah kawan ibunya itu yang berdarah campuran Melayu dan Cina. Aliza yang memiliki tona kulit yang cerah dan bibir yang tebal secara semulajadi cukup membuatkan anak muda itu tidak keruan memandang wanita itu. Nazel geram melihat bibir tebal janda itu yang membuatkan seribu satu imaginasi nakal bermain di dalam kepalanya. Anak muda itu perlahan-lahan semakin berahi menatap wajah kawan ibunya yang berambut paras bahu.

Fikiran Nazel ligat berputar kepada bentuk tubuh janda itu. Anak muda itu teringat kembali sewaktu tiga bulan yang lepas ketika Aliza mengunjungi ibunya di rumah. Wanita itu hanya memakai gaun ketat dan singkat paras peha yang jelas menampakkan keseluruhan kakinya. Meskipun janda itu telah berusia dan boleh dikategorikan sebagai kurus, namun dengan pehanya yang sederhana tembam, kulit yang putih, kaki yang licin, bibir yang tebal, mata yang separuh kuyu secara semulajadi, dan ketinggian yang sedikit rendah darinya benar-benar membuatkan tubuh kawan ibunya itu kelihatan menawan sekali. Selepas Aliza pulang, Nazel melancap di dalam bilik tidurnya malam itu sambil membayangkan menyetubuhi janda yang mempunyai empat orang anak itu.

Zakar anak muda itu di dalam seluar sukannya mulai mengembang. Nazel bertambah ghairah melihat Aliza lebih-lebih lagi kerana fantasi nakalnya yang tidak henti berputar di dalam kepala. Tubuh anak muda itu semakin rapat ke hadapan kerana pergerakan penumpang dari stesen berikutnya yang berpusupusu masuk ke dalam tren dan secara tidak sengaja zakarnya yang mulai mengeras di dalam seluar sukan yang dipakainya mengenai peha wanita itu yang berbaju kebaya ketat. Janda itu tersentak apabila merasakan sesuatu yang keras menembab bahagian pehanya dari hadapan. Aliza mendongak memandang anak kawannya yang berada di hadapan dan menunduk sedikit melihat ke bawah. Wanita itu tergamam apabila pandangannya terpaku pada bonjolan yang jelas kelihatan pada seluar sukan anak muda itu. Janda itu bagaikan tidak percaya bahawa objek keras yang sedang menembab pehanya ketika ini adalah zakar anak kawannya sendiri.

“Sorry, Auntie Liza. Tak sengaja”, bisik Nazel perlahan apabila melihat kawan ibunya yang tidak berganjak dari memandang ke bawah.

Aliza mendongak kembali memandang anak muda itu dengan mata yang yang tidak berkedip selama beberapa minit dan kemudian memandang ke sisi. Nazel sedikit gelisah dengan reaksi wanita itu

“Betul la Zel punya ni”, desis janda itu di dalam hati.

Penumpang yang semakin penuh dan seakan saling menolak menyebabkan tubuh Nazel tersangat rapat dengan tubuh kawan ibunya itu. Zakar anak muda itu yang mengeras di dalam seluar semakin menembab hebat kawasan peha Aliza yang lengkap berbaju kebaya itu dan bergerak ke kiri dan kanan peha wanita itu kesan dari pergerakan gerabak tren yang sedikit bergoyang. Janda itu mencuba mengawal perasaannya sendiri sambil fikirannya serba tidak kena dan entah mengapa mencongak saiz sebenar kemaluan anak kawannya berdasarkan bonjolan keras yang dirasai di kawasan pehanya.

“Ermm, macam gemuk je anak Hasnah punya.. Tapi Zel ni sekolah menengah lagi”, getus Aliza sendirian sementara farajnya telah mula mengemut di sebalik kain baju kebaya yang dipakai.

Sebaik sahaja penumpang di stesen seterusnya menaiki tren, gerabak tren itu sudah semakin sarat dengan penambahan bilangan penumpang. Aliza terperosok betul-betul di pintu tren dengan punggungnya terhenyak di pintu tren itu sementara Nazel tidak dapat mengelak dari menghimpit tubuh kawan ibunya dengan erat. Tembaban zakar keras anak muda itu di dalam seluar sukan juga secara tidak sengaja mula mengenai kawasan kelangkang wanita itu. Faraj Aliza di dalam kain kebaya mula mengemut bertalu-talu merasai tekanan zakar anak kawannya yang menjengah dari luar baju kebaya yang dipakai wanita itu. Janda itu semakin tidak keruan. Zakar keras Nazel di dalam seluar sukan semakin menekan hebat kawasan kelangkang wanita itu. Anak muda itu sendiri semakin asyik dengan keadaan yang dialaminya bersama kawan ibunya ini. Aliza tidak dapat mengelak dari terkesan dengan situasi yang dihadapinya di dalam tren itu. Faraj janda itu semakin rancak mengemut ditekan zakar tegang anak kawannya dari bahagian luar baju kebaya sementara kakinya mulai terketar-ketar kesan dari perlakuan anak muda itu.

“Sorry I buat macam ni dengan anak you, Hasnah..”, desis Aliza di dalam hati dan tidak dapat lagi mengawal berahinya sendiri.

Wanita itu perlahan-lahan menjarakkan sedikit ruang antara kedua-dua kakinya. Nazel mengambil kesempatan itu dengan menembab dan menekan zakarnya di kawasan kelangkang kawan ibunya yang berbaju kebaya dari dalam seluar sukan dengan lebih kuat. Tubuh janda itu sedikit terketar sambil menunduk dengan mata yang terpejam kerana menikmati eratnya tembaban dan tekanan zakar anak kawannya. Aliza kemudian mendongak memandang anak muda itu. Pandangan mereka berdua saling bertembung. Nazel hanya tersenyum kecil kepada Aliza.

“Basah Auntie macam ni..”, getus wanita itu di dalam hatinya sendiri sambil mengetap bibir ketika memandang wajah anak kawannya.

Nazel semakin menembab dan menekan zakarnya dengan hebat di kawasan kelangkang kawan ibunya dari dalam seluar. Aliza semakin terangsang dengan perlakuan anak kawannya dan terketar-ketar memaut tangan anak muda itu. Faraj wanita itu mengemut bertalu-talu dan semakin galak berair. Nazel menekan dan menembabkan lagi zakarnya di kawasan kelangkang kawan ibunya itu. Janda itu semakin tidak keruan dan menyembamkan wajahnya di dada anak kawannya serta memeluk erat anak muda itu. Nazel amat gembira sekali di dalam hati melihat reaksi yang dipamerkan kawan ibunya itu. Anak muda itu menghebatkan lagi tembaban dan tekanan zakarnya yang menegang di dalam seluar sukan selama beberapa ketika.

Tubuh Aliza kemudian mengejang sambil punggungnya yang terhenyak di pintu tren itu terangkat-angkat sambil wanita itu terketar-ketar memeluk anak kawannya dengan sangat erat. Janda itu menonggek saat mencapai klimaksnya di dalam tren. Beberapa orang penumpang warga Bangla berbisik sesama mereka dan memusatkan pandangan mereka kepada Aliza apabila melihat wanita itu yang memeluk erat dan menyembamkan wajahnya yang berpaling ke sisi di dada Nazel sambil janda itu masih lagi di dalam posisi menonggek. Anak muda itu memeluk pinggang Aliza tatkala merasakan turun naik gerak nadi kawan ibunya. Wanita itu tercungap-cungap selepas mengalami klimaks yang tidak dirancang. Pipi janda itu kemerahan menahan rasa malu yang tiba-tiba menyerbu ketika mendongak memandang wajah anak kawannya. Aliza memusingkan tubuhnya dan membelakangi Nazel. Wanita itu sekali lagi tergamam apabila zakar keras anak muda itu dari dalam seluar sukan menembab pula punggungnya yang berbaju kebaya

ketat kerana tindakannya tadi.

“Keras betul anak Hasnah punya.. Kuat pulak si Zel ni tekan dia punya kat bontot aku..”, desis janda itu sendirian di dalam hati dan tersenyum apabila zakar anak kawannya itu semakin menekan hebat kawasan punggungnya.

Nazel mengalami sensasi yang semakin membara kerana zakarnya di dalam seluar sukan sedang menembab punggung kawan ibunya yang lengkap berbaju kebaya ketat. Anak muda itu semakin menekan kuat zakarnya di dalam seluar sukan ke kawasan punggung Aliza dengan penuh bernafsu apabila wanita itu seakan-akan sengaja meninggikan lagi punggungnya sementara tubuh janda itu sangat rapat ke pintu tren.

“Stesen berikutnya, Ampang. Terima kasih kerana menggunakan perkhidmatan kami. Next station, Ampang. Thank you for using our service” Pengumuman yang kedengaran di dalam gerabak tren menyedarkan pasangan itu. Masing-masing berjalan seiringan keluar dari tren. Bonjolan yang masih kelihatan pada seluar sukan Nazel di sepanjang perjalanan untuk ke tempat menunggu teksi yang berada di hadapan stesen menarik perhatian kebanyakan pengunjung stesen tren tersebut. Ada yang berbisik sesama sendiri dan tidak kurang juga yang memandang sinis kepada anak muda itu dan wanita berusia di sebelahnya dengan seribu satu anggapan.

“Zel.. Tutup la tu dengan beg”, tutur Aliza dengan perlahan kepada anak kawannya itu apabila mereka berdua beratur dan menunggu giliran untuk menaiki teksi namun tidak dapat menyembunyikan ghairahnya yang mula bercambah terhadap anak muda itu.

“Eh, lupa. Bangun pulak lolipop ni”, balas Nazel berbaur sedikit gurauan nakal.

“Lolipop nakal tu la yang kacau Auntie dalam tren tadi”, usik wanita itu sambil menjuihkan bibir tebalnya ke arah bonjolan seluar sukan anak kawannya.

“Err.. Tak sengaja”, ujar anak muda itu.

“Ye ke? Macam saja je? Nanti Auntie report kat mama Zel, baru tau”, usik janda itu lagi.

Nazel sedikit gelabah.

“Ala, Auntie Liza. Jangan la bagitau ibu. Sorry la. Tadi tu accident je. Orang ramai kot dalam tren. Tu yang tak dapat elak”, jelas anak muda itu kepada kawan ibunya.

Wanita itu tergelak kecil melihat reaksi Nazel. Mustahil Aliza akan mengadu kepada Hasnah tentang perlakuan anaknya di dalam tren tadi sedangkan janda itu sendiri telah kebasahan merasai bonjolan zakar anak muda itu. “Ni Zel nak kena pegi Ampang Point jugak ke?”, tanya Aliza ketika beranjak ke hadapan tatkala gilirannya menunggu teksi tiba.

“Tak tau la. Kenapa, Auntie Liza?”, jawab Nazel sambil mencuri pandang tubuh kawan ibunya itu yang lengkap berbaju kebaya ketat.

Wanita itu tersenyum kerana menyedari hala tuju mata anak kawannya.

“Datang rumah Auntie je la. Boleh borak lama-lama sikit”, luah janda itusambil memegang tangan anak muda itu dan mengenyitkan mata.

“Ok. Kejap lagi Zel sms kawan cakap tak dapat join”, balas Nazel dengan pantas.

Aliza mengangguk dan memalingkan arah tubuhnya. Anak muda itu pula menunggu teksi di belakang wanita itu sambil matanya khusyuk memandang susuk tubuh kawan ibunya dengan bernafsu. Baju kebaya ketat yang dipakai janda itu benar-benar mengikut serta menampakkan bentuk tubuhnya dan membuatkan Aliza kelihatan amat seksi pada pandangan Nazel. Teksi berwarna kuning dan biru gelap berhenti di hadapan barisan menunggu. Wanita itu menonggeng ketika menyatakan destinasi kepada pemandu teksi selepas membuka pintu teksi. Pemandu teksi kemudian menganggukkan kepala dan menekan butang meter. Janda itu menoleh ke belakang dan tersenyum kecil apabila melihat bonjolan keras pada seluar sukan anak kawannya yang bergerak-gerak. Aliza memegang tangan Nazel dan memimpin anak muda itu menaiki teksi. Teksi itu memulakan perjalanan.

Di dalam teksi, mata wanita itu tidak lekang dari memandang bonjolan pada seluar sukan yang dipakai anak kawannya. Faraj janda itu kembali mengemutngemut sendirian. Aliza kemudian meletakkan tangan kiri di atas peha kanan Nazel dan menggosok perlahan peha anak muda itu. Nazel merenggangkan sedikit kedua-dua kakinya dan sengaja menggerak-gerakkan zakarnya yang sedang mengeras di dalam seluar sukan sambil menaip mesej di handphone kepada rakannya untuk menyatakan tidak dapat menyertai mereka. Dada wanita itu berdebar-debar dengan kencang melihat tindakan anak kawannya menggerak-gerakkan zakarnya yang mengeras di dalam seluar sukan.

“Zel..”, tutur janda itu perlahan sambil mencuit pinggang anak muda itu. “Hurm?”, balas Nazel dan memandang kawan ibunya.

“Auntie nak tanya sikit, boleh?”, tanya Aliza perlahan.

“Auntie Liza nak tanya apa?”, jawab Nazel.

“Tapi Zel jangan marah Auntie tau”, jelas wanita itu yang menelan air liur melihat bonjolan pada seluar sukan anak kawannya.

“Buat apa Zel nak marah pulak?”, balas anak muda itu.

Janda itu mendekatkan bibirnya pada telinga Nazel.

“Auntie nak pegang Zel punya boleh tak..”, bisik Aliza perlahan agar tidak didengari pemandu teksi.

Nazel tersenyum miang serta merapatkan duduknya di sebelah wanita itu dan mencium pipi janda itu.

“Pegang la. Memang Zel nak Auntie Liza pegang pun. Tapi Zel cuak pulak nak cakap”, bisik anak muda itu.

Aliza mencubit peha Nazel dan tersenyum. Tangan kanan wanita itu mula menyentuh bonjolan yang terpamer pada seluar sukan anak kawannya. Anak muda itu merasai sensasi yang enak apabila zakarnya yang tegang di dalam seluar sukan kini mula dipegang oleh kawan ibunya. Janda itu semakin bernafsu menggenggam kemaluan Nazel yang masih berseluar sukan. Aliza mengetap bibir sambil menatap bonjolan seluar sukan anak muda itu sementara tangan kanan wanita itu ligat meramas-ramas zakar anak kawannya dari luar seluar sukan yang dipakai dan tangan kiri janda itu menggosok-gosok farajnya sendiri yang berair serta terkemut-kemut di dalam teksi.

“Tebal jugak Zel punya ye..”, bisik Aliza sambil mendongak dan memandang anak kawannya.

Nazel menyelukkan tangan kanannya melalui belakang tubuh kawan ibunya dan menggenggam serta meraba-raba buah dada wanita itu dari luar baju kebaya. “Takde la. Zel punya biasa-biasa je. Mana boleh lawan dengan skandal-skandal kesayangan Auntie Liza. Apa nama lelaki yang selalu kongkek Auntie Liza tu, ye? Hamid, eh? Mesti Pakistan tu sedap dapat main dengan janda anak empat ni puas-puas, kan?”, bisik anak muda itu dan mencium pipi kawan ibunya di samping meramas buah dada janda itu yang masih lengkap berbaju kebaya . “Zel!”, tutur Aliza sambil menggenggam zakar Nazel dari luar seluar sukan dengan seerat-eratnya serta membulatkan mata ketika memandang wajah anak kawannya.

“Adui. Slow la sikit kalau nak pegang pun, Auntie Liza. Senak pelir Zel. Dah la tengah stim ni”, seloroh anak muda itu.

Wanita itu tersenyum dan melonggarkan genggaman tangan kanannya. “Kenapa Zel horny sangat ni? Daripadadalam tren lagi, kan?”, tanya janda itu sambil mengusap pipi Nazel dengan tangan kiri.

Anak muda itu tersengih.

“Sebab tengok Auntie Liza la. Geram betul kat bibir tebal Auntie Liza ni. Lagilagi bila nampak Auntie Liza tonggeng tadi”, usik Nazel dan tersenyum sementara tangan kirinya menyentuh bibir tebal Aliza.

“Nakal la anak Hasnah ni”, luah wanita itu dan mencubit pipi anak kawannya. Nazel meraba pipinya sambil tersengih.

“Auntie Liza pun sama jugak”, bisik anak muda itu dan kemudian mengucup sekilas bibir tebal kawan ibunya .

Janda itu mengetap bibir. Aliza kemudian memeluk Nazel dan mencium bibir anak kawannya itu dengan bernafsu. Wanita itu kini saling berpelukan dengan anak muda itu dan berbalas ciuman dengan ghairah di dalam teksi. Pemandu teksi yang menyedari aksi berahi Nazel dan janda itu di tempat duduk penumpang hanya mencuri pandang dengan khusyuk melalui cermin pandang belakang sehinggalah teksi itu tiba di destinasi yang dituju beberapa minit kemudian.

“Ehem!”

Bunyi deheman pemandu teksi menyedarkan Aliza dan anak muda itu. Mereka berdua melepaskan pelukan masing-masing. Selepas membayar tambang yang dikenakan, wanita itu mengikuti langkah anak kawannya keluar dari teksi dan berjalan memasuki perkarangan kondominium itu.

“Tak menyempat betul. Dalam teksi pun jadi ke? Untung budak tu dapat perempuan lagi tua dari dia. Konpem mak cik tu kena projek habis-habis lepas ni”, desis pemandu teksi itu di dalam hati ketika menoleh memandang Nazel dan wanita berusia di sebelahnya.

Anak muda itu berjalan di sisi kawan ibunya sambil berpimpinan tangan dan berpelukan. Sesekali Nazel mengambil kesempatan meramas punggung janda yang berbaju kebaya ketat itu dan dicubit kembali di lengan oleh Aliza. Pasangan itu kemudian saling bergelak ketawa.

“Baik aku balik rumah memantat bini aku jap seround dua dulu. Lepas tu baru keluar lagi. Geram pulak rasanya”, fikir pemandu teksi itu sambil memandu teksinya dengan laju bersama keinginan yang menggunung untuk pulang ke rumah dan menyetubuhi isterinya. Di dalam lif, Aliza begitu bernafsu merocoh zakar anak kawannya dari luar seluar sukan manakala Nazel pula cukup bersyahwat meramas faraj wanita itu dari luar kain kebaya. Di sepanjang rangsangan berahi itu, mereka berdua saling berciuman dengan ghairah sehingga pintu lif terbuka setelah tiba di tingkat yang dituju untuk ke rumah janda itu.

“Masuk la”, pelawa Aliza kepada anak kawannya setelah membuka kunci gril serta pintu utama dan menanggalkan kasut tumit tingginya sebaik sahaja melangkah masuk ke dalam rumah.

Nazel menanggalkan kasut sukan yang dipakai setelah berada di dalam rumah dan meletakkan begnya di atas lantai berhampiran rak kasut. Sebaik sahaja anak kawannya memusingkan badan, wanita itu terus duduk berteleku di hadapan Nazel pada paras kelangkang anak muda dan mencium-cium zakar anak kawannya dari luar seluar sukan dengan penuh berahi.

“Auntie nak hisap batang anak Hasnah ni.. Auntie tak tahan.. Auntie nak sekarang, Zel..”, luah janda itu sambil mendongak memandang Nazel sementara tangan kanannya meramas-ramas zakar anak kawannya itu dengan rakus dari luar seluar sukan dan tangan kirinya menggentel-gentel farajnya sendiri dari luar kain kebaya dengan berahi.

Anak muda itu menunduk memandang Aliza yang dilanda kegersangan sambil mengusap pipi kawan ibunya itu dan menganggukkan kepala. Wanita itu tersenyum girang dan menjilat-jilat zakar anak kawannya yang tegang dari luar seluar sukan dengan rakus. Nazel mendengus enak menikmati permainan lidah janda itu.

“Stim habis dah Auntie Liza ni. Teruk aku macam ni. Nasib la dapat janda gersang”, getus anak muda itu di dalam hati sambil mengetap bibir melihat kerakusan Aliza menjilat-jilat dan mencium-cium zakarnya dari luar seluar sukan.

Sebaik sahaja Aliza mendongak dengan mimik muka jalang, Nazel membongkok dan mencium bibir kawan ibunya dengan bersyahwat sambil wanita itu melucutkan seluar sukan yang dipakai anak kawannya sehingga ke paras lutut.

“Auntie Liza..”, dengus anak muda itu dan mencium-cium pipi kawan ibunya kerana janda itu merocoh zakarnya dengan bernafsu.

Nazel kemudian menegakkan kembali badannya dan khusyuk memandang kawan ibunya yang sedang merocoh zakarnya. Aliza kemudian menggenggam zakar anak kawannya dan mencium-cium bahagian tengah zakar anak muda itu. Selepas itu, wanita itu melepaskan genggaman tangannya dan menatap zakar tegang serta keras milik Nazel dengan penuh berahi.

“Bertuah Hasnah ada anak batang gemuk macam ni..”, luah janda itu.

“Manada gemuk, Auntie Liza. Biasa je. Kecik je pun”, balas anak muda itu dan menggerak-gerakkan zakarnya.

Aliza mengetap bibir dan mendongak memandang anak kawannya.

“Zel pernah main dengan mama Zel tak? Pernah try tak? Hurm?”, soal wanita itu dengan nakal dan mencium-cium kepala zakar anak muda itu.

“Tak pernah.. Apa la Auntie Liza ni. Kang tak pasal-pasal ibu mengamuk kalau Zel cakap nak main dengan ibu. Kalau dengan Kak Uda pernah la. Dah banyak kali jugak Zel kongkek Kak Uda. Lepas Kak Uda kahwin pun Zel dapat main dengan dia lagi. Sedap henjut Kak Uda tu”, tutur Nazel sambil menyua-nyuakan zakarnya ke bibir tebal janda itu.

Aliza tersenyum mendengar pengakuan anak muda itu. Fikiran wanita itu berputar kepada anak perempuan kawannya. Janda itu masih lagi mengingati bagaimana hebatnya anak perempuan kawannya itu menghisap zakar rakan sepejabatnya sendiri sehingga benih lelaki dari benua Afrika itu terpancutpancut ke wajah licin gadis bertubuh genit itu dengan amat bernafsu sekali atas persetujuan mereka bertiga. Aliza disetubuhi dan diliwat lelaki benua Afrika itu dengan menggila lebih-lebih lagi kerana anak perempuan kawannya menolak dari ditiduri rakan sepejabatnya itu.

“Dengan Farah? Emm, dah rasa kakak sendiri rupanya. Zel dah pernah buat la sebelum ni ye? Senang la Auntie nanti”, ujar wanita itu dan menjilat zakar anak kawannya yang mencanak keras dan tegang.

“Huu.. Sikit je la, Auntie Liza.. Zel bukannya pandai main pun.. Jolok bodoh je..”, balas Nazel yang menikmati jilatan janda itu pada zakarnya.

Aliza tersenyum nakal selepas menyudahkan jilatannya dan kembali mendongak memandang anak muda itu.

“Auntie boleh imagine kalau Zel main dengan mama Zel nanti, mesti menjeritjerit si Hasnah tu bila kena jolok dengan batang gemuk anak sendiri. Jelous Auntie kat mama Zel sebab takde anak lelaki batang gemuk macam ni. Anak Auntie semua perempuan”, luah wanita itu dan menyonyot kepala zakar anak kawannya.

Anak muda itu mendengus kecil kerana kenikmatan kepala zakarnya dinyonyot kawan ibunya.

“Huu.. Entah lah, Auntie Liza.. Kalau Zel nak try janda anak empat ni, boleh tak?”, goda Nazel dan mengusap-usap pipi kawan ibunya sambil menggerakgerakkan zakarnya mengenai hidung janda itu.

Aliza memandang anak muda itu dan mengetap bibir. Wanita itu kemudian terus rakus menghisap santak zakar anak kawannya. Nazel tersentak dengan tindakan janda itu serta mengeluh-ngeluh kenikmatan sambil menarik baju sukannya ke paras atas perutnya dengan tangan kiri.

(Flop! Flop! Flop! Flop! Flop! Flop!)

“Huu.. Auntie Liza..”, dengus anak muda itu kepada Aliza sambil tangan kanannya mengusap-usap pipi kawan ibunya itu.

Nazel sangat terangsang melihat zakarnya dibaham oleh bibir tebal wanita itu dengan penuh bernafsu. Teknik janda itu begitu ampuh sekali tatkala menghisap zakar anak kawannya dengan santak dan kemudian menggoyang-goyangkan pula kepalanya ke kiri dan kanan sehinggalah menuju ke hujung kepala zakar anak muda itu. Permainan mulut Aliza pada zakar Nazel berulang-ulang dengan pantas sehingga membuatkan anak kawannya itu mendengus-dengus kenikmatan.

“Lain macam betul penangan Auntie Liza ni.. Nampak gayanya memang janda anak empat ni kaki gian batang.. Kena kerja keras la aku jawabnya.. Syok pulak dapat janda gila batang ni.. “, desis anak muda itu di dalam hati ketika menunduk memandang kawan ibunya yang sedang khusyuk mengerjakan zakarnya.

(Slurp! Slurp! Slurp! Slurp! Slurp!)

Wanita itu mengubah rentak rangsangannyadengan menjilat-jilat pula zakar Nazel dengan rakus. Lidah janda itu begitu bijak mengerjakan setiap inci zakar anak kawannya dengan bernafsu. Anak muda itu terdongak-dongak menikmati enaknya khidmat lidah Aliza pada zakarnya.

“Haa.. Sedap, Auntie Liza.. Zel suka janda jilat batang..”, keluh Nazel dan menunduk melihat kawan ibunya itu yang juga mendongak memandangnya sambil menjilat-jilat bahagian tengah zakarnya.

Wanita itu kemudian mencium-cium buah zakar anak kawannya sambil menolak dan menahan zakar anak muda itu dengan tangan kiri. Lidah janda itu terus menyusuri buah zakar Nazel dan kemudian menghisap-hisap buah zakar anak kawannya itu.

“Huu.. Pandai la Auntie Liza ni..”, dengus anak muda itu. Mulut Aliza kemudian kembali membaham zakar anak kawannya dan memegun di situ. Nazel amat bernafsu melihat bibir tebal wanita itu yang mengemam zakarnya sambil mendongak memandang.

(Ermph! Ermph! Ermph! Ermph!)

Janda itu meneruskan langkah seterusnya dengan ghairah menyonyot zakar anak kawannya sambil meramas-ramas buah zakar anak muda itu dengan tangan kanan dan meramas-ramas peha Nazel dengan tangan kiri. Kaki anak muda itu terjingkit-jingkit sambil mendengus-dengus nikmat dek kerana nyonyotan padu kawan ibunya pada zakarnya.

“Huu.. Mantap siot janda nyonyot batang..”, keluh Nazel sambil memaut bahu wanita itu dan terdongak-dongak.

Janda itu semakin ampuh menyonyot zakar anak kawannya. Aliza meneruskan lagi nyonyotannya dan kemudian berhenti serta mendongak.

“Sedap tak, Zel?”, goda wanita itu yang tersenyum sambil memegang zakar Nazel yang mencanak tegang dan keras dengan maksimum.

“Sedap, Auntie Liza. Tip-top la Auntie Liza buat”, ujar anak muda itu sambil mengusap-usap rambut kawan ibunya dan menggerak-gerakkan zakarnya.

Janda itu tersenyum miang dan memaut kedua-dua belakang peha anak kawannya.

(Flop! Flop! Flop! Flop! Flop! Flop!)

Aliza terus menghisap zakar anak muda itu dengan lebih deras berbanding sebelumnya. Hisapan padu wanita itu nyata memukau berahi Nazel yang kakinya kini terketar-ketar merasai asakan mulut kawan ibunya yang jelas semakin bernafsu mengerjakan zakarnya. “Huu! Huu! Auntie Liza.. Power betul janda hisap batang.. Huu!” keluh anak muda itu yang ternganga kenikmatan kerana zakarnya dihisap janda itu.

(Flop! Flop! Flop! Flop! Flop! Flop!)

Aliza sangat berahi menghisap zakar muda itu. Nazel mengeluh-ngeluh kesedapan sambil memegang kepala kawan ibunya dek kerana hisapan deras wanita itu pada zakarnya. Hisapan janda itu begitu bernafsu sehingga menerbitkan bunyi yang sangat menggairahkan lagi anak kawannya.

(Flop! Flop! Flop! Flop! Flop! Flop!)

“Sedap, Auntie Liza.. Sedap.. Huu!”, dengus anak muda itu dengan kaki yang terketar-ketar hebat dan mulai memegang kepala Aliza menggunakan keduadua tangannya serta memegunkan pergerakan mulut wanita itu yang dari tadi begitu deras menghisap zakarnya tanpa henti.

Anak muda itu kemudian menarik zakarnya keluar daripada mulut kawan ibunya dengan perlahan. Di sepanjang proses itu, janda itu menyonyot-nyonyot zakar Nazel sehingga anak kawannya itu selesai mengeluarkan zakarnya.

“Pandai betul Auntie Liza buat lelaki gersang, kan?”, usik anak muda itu sambil menggerak-gerakkan zakarnya mengenai lidah Haliza.

“Auntie suka batang tebal.. Penuh mulut Auntie bila hisap..”, luah wanita itu dan menjilat-jilat hujung kepala zakar anak kawannya sambil mendongak.

Nazel memaut kepala kawan ibunya dengan erat.

“Auntie Liza ni buat Zel tak tahan la..”, tutur anak muda itu dan terus menghenjut mulut janda itu dengan deras.

(Plop! Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!) Zakar Nazel terus menujah mulut kawan ibunya dengan penuh syahwat. Aliza memaut kedua-dua belakang peha anak muda itu dengan erat sambil menikmati asakan zakar anak kawannya itu yang menghentak santak mulutnya bertalu-talu.

(Plop! Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

“Huu! Nikmat giler jolok mulut Auntie Liza..”, keluh Nazel yang terdongak mengerjakan mulut wanita itu dengan berterusan.

Kepala janda itu yangdipegang erat anak kawannya kemudian didongakkan oleh anak muda itu yang menunduk sambil menghenjut mulutnya dengan rakus. Mereka berdua saling menatap antara satu sama lain.

(Plop! Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

“Sedap betul jolok mulut janda ni.. Auntie Liza sayang.. Huu!”, dengus Nazel sambil menunduk memandang kawan ibunya dan menghenjut mulut wanita itu berterusan.

Aliza semakin mengeratkan pautan tangannya pada belakang peha anak kawannya. Tangan kiri janda itu meramas-ramas farajnya sendiri.

“Kuat betul anak you jolok mulut I, Hasnah..”, desis Aliza di dalam hati sambil menahan asakan zakar anak kawannya yang rakus menghentak mulutnya sementara kepalanya mendongak memandang anak muda itu yang terdongakdongak mengeluh kenikmatan.

(Plop! Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

“Auntie Liza.. Auntie..”

Nazel semakin ampuh menghenjut mulut wanita itu dengan rakus sehinggalah anak muda itu memegang kepala kawan ibunya sehingga santak ke pangkal zakarnya serta memegunkan pergerakannya. “Auntie Liza! Zel pancut dalam mulut Auntie Liza! Huu! Best giler pancut dalam mulut janda..”, keluh Nazel yang terdongak sambil kakinya terjingkit-jingkit dan terketar-ketar ketika memancutkan benihnya ke dalam mulut janda itu.

(Crett! Crett! Crett! Crett! Creet!)

Aliza membiarkan pancutan deras air mani anak kawannya itu memenuhi mulutnya. Wanita itu mengusap-usap peha Nazel dengan perlahan di sepanjang proses itu sehingga ke buah zakar anak muda itu sambil mendongak. Nazel kemudian mengeluarkan zakarnya dengan perlahan setelah memancutkan benihnya ke dalam mulut janda itu. Anak muda itu menunduk memandang kawan ibunya yang masih duduk berteleku dan mendongak.

(Glup. Glup. Glup.)

Aliza menelan kesemua kuantiti air mani anak muda itu yang bertakung di dalam mulutnya. Wanita itu bangun dari duduknya dan kemudian berdiri di hadapan Nazel. Janda itu mendongak dan mengusap-usap pipi anak kawannya sambil tersenyum.

“Banyak air anak Hasnah ni. Dah lama Auntie tak telan air lelaki tau. Thank you, sayang”, luah Aliza dan menjingkitkan kaki ketika mengucup dahi anak muda itu.

Wanita itu kemudian melucutkan baju kebaya ketat yang dipakai dan hanya berpakaian dalam berwarna putih sahaja di hadapan anak kawannya. Nazel meneguk air liur melihat tubuh janda itu yang hanya berpakaian dalam sahaja ketika ini. Selepas melucutkan pakaiannya, Aliza kemudian menanggalkan pula jersi dan seluar sukan yang dipakai anak kawannya sehingga anak muda itu hanya bertelanjang bulat di hadapannya.

“Zel haus tak? Kita rehat kejap, ye? Keluar banyak kan tadi? So, kena la bagi batang gemuk anak Hasnah ni charge balik. Auntie nak lagi nanti”, ujar wanita itu dan tersenyum nakal sambil memeluk Nazel dan memegang-megang zakar anak muda itu.

“Okay, Auntie Liza. Zel ikut je”, balas Nazel dan mencium pipi janda itu.

Aliza memimpin tangan anak kawannya dan berjalan menuju ke dapur. Anak muda yang berjalan di belakang wanita itu pula begitu asyik melihat lenggok punggung janda itu yang hanya berseluar dalam. Setelah tiba di bahagian dapur, Aliza mengambil dua gelas kosong dari rak peralatan serta sebotol air sirap daripada peti sejuk dan menuju ke meja makan. Nazel yang berada di tepi meja makan begitu khusyuk memerhati pergerakan wanita itu.

“Kenapa tengok Auntie macam tu?”, tanya janda itu sambil menuang air sirap ke dalam kedua-dua gelas kosong.

“Takde apa. Saja je. Geram pulak bila Zel tengok Auntie Liza lama-lama”, balas anak muda itu.

“Kenapa geram pulak? Bukannya Zel tak pernah nampak Auntie pun, kan?”, ujar Aliza sambil menghulurkan satu gelas berisi air kepada anak kawannya dan meneguk air dari gelas satu lagi.

Nazel tidak menjawab dan terus meminum air di sisi wanita itu. Mata anak muda itu tekun melihat bibir tebal kawan ibunya yang sedang menghirup air daripada gelas. Zakar Nazel yang memejal menampakkan tanda akan mengeras sekali lagi. Anak muda itu meletakkan gelas di atas meja makan dan berdiri di belakang janda yang baru menyudahkan minum dan sedang berkira-kira untuk menyimpan semula botol air ke dalam peti sejuk dan meletakkan gelas ke dalam sinki. Nazel memeluk lembut tubuh kawan ibunya dari belakang.

“Memang la. Tapi Zel mana pernah nampak Auntie Liza pakai coli ngan panties je sebelum ni. Kalau setakat baju ketat ngan singkat, tu dah biasa sangat. Auntie Liza lagi seksi bila pakai macam ni”, tutur anak muda itu dan mencium bahu Aliza. “Apa la Zel ni. Merapu betul. Mana-mana perempuan pun kalau pakai underwear or lingerie je memang la seksi”, usik wanita itu dan memaut pergelangan tangan Nazel yang memeluk perutnya.

“Zel kan tengah tengok Auntie Liza ni? Bukannya tengok perempuan lain. So tak sama la”, balas anak muda itu dan mencium pula leher kawan ibunya.

“Ada je anak Hasnah ni menjawab, kan?”, ujar janda itu dan mencium pipi anak kawannya serta sengaja melentikkan tubuh agar punggungnya menekan zakar anak muda itu.

“Tak tahan pulak kat janda anak empat ni..”, bisik Nazel dan mengucup bibir Aliza setelah menarik perlahan wajah kawan ibunya itu agar menoleh ke sisi.

Bibir wanita itu dan bibir anak kawannya saling bertaut sambil mereka berdua berpelukan dalam keadaan di mana Nazel berada di belakang janda itu. Anak muda itu kemudian mencium-cium pipi kawan ibunya.

“Auntie pun sama.. Tak sangka Auntie boleh horny kat anak kawan sendiri..”, luah Aliza perlahan sambil mendongak serta melentikkan punggungnya.

Nafsu Nazel semakin bergelora kerana sedang memeluk kawan ibunya dari belakang sambil wanita itu semakin galak melentikkan lagi punggungnya. Ketinggian janda itu yang rendah sedikit darinya cukup merangsang naluri syahwat anak muda itu. Tubuh Aliza yang hanya berpakaian dalam sahaja ketika melentik benar-benar membangkitkan berahi Nazel sementara zakarnya semakin ligat mengeras kerana bersentuhan dengan punggung wanita itu yang berseluar dalam.

“Auntie Liza ni rendah ngan kurus je orangnya, kan? Jenis kurus yang tak kurus sangat. Tapi body Auntie Liza memang buat lelaki stim habis. Pandai janda anak empat ni jaga badan”, ujar anak muda itu dan menjilat-jilat leher kawan ibunya.

“Amboi, melambung je anak Hasnah ni puji Auntie, ye? Mesti la Auntie kena jaga badan, sayang. Kalau tak, jatuh la market Auntie nanti. Siapa yang nak Auntie kalau body Auntie tak cantik? Hurm?”, goda janda itu sambil melentikkan lagi punggungnya dan kemudian melurut-lurut zakar Nazel secara menaik dan menurun.

“Huu.. Auntie Liza..”, dengus anak muda itu yang kemudian menarik kembali wajah Aliza agar menoleh ke kanan dan mencium bibir wanita itu.

Nazel dan kawan ibunya saling berbalas ciuman dengan bernafsu. Punggung janda itu yang berseluar dalam semakin asyik melurut zakar anak kawannya sambil melentik dengan penuh berahi. Zakar anak muda itu mencanak tegang dan keras dek kerana lurutan punggung Aliza yang amat mengghairahkan. Tangan kiri Nazel perlahan-lahan menyeluk coli kawan ibunya dan meramasramas buah dada wanita itu sambil anak muda itu masih memeluk erat janda itu dari belakang. Aliza menikmati ramasan anak kawannya pada buah dadanya dari dalam coli yang dipakai sambil masih melentikkan tubuhnya yang rendah sedikit dari anak muda itu.

“Zel geram giler kat Auntie Liza ni..”, bisik Nazel dan menjilat-jilat leher kawan ibunya sambil tangan kirinya rakus meramas buah dada wanita itu dari dalam coli sementara zakarnya pula menekan-nekan hebat punggung janda itu dari luar seluar dalam.

“Uhh..”, desah Aliza perlahan sambil melentikkan lagi punggungnya sementara kakinya mulai sedikit terketar dan tangan kanannya kemudian memimpin perlahan tangan kanan anak kawannya ke kawasan farajnya dari luar seluar dalam yang masih dipakai.

Tangan kanan anak muda itu menggentel-gentel kawasan faraj kawan ibunya yang lengkap berseluar dalam dan tangan kirinya meramas-ramas buah dada wanita itu dari dalam coli dengan rakus. Janda itu mendesah-desah enak menikmati permainan tangan anak kawannya yang mengasak buah dada dan farajnya serentak. Jemari kanan Nazel semakin mengasak faraj Aliza yang mulaberair sementara buah dada kawan ibunya itu digenggam dan diramas rakus dengan tangan kirinya.

“Ahh.. Ahh..”, desah Aliza yang masih menekan hebat punggungnya pada zakar anak muda itu sambil melentik sambil kedua-dua kakinya menggeletar kerana getaran yang menerjah farajnya.

Tangan kiri wanita itu memaut sisi meja makan yang berada di hadapannya sementara tangan kanannya memaut pergelangan tangan kanan Nazel yang meramas, menggentel, dan mengasak kawasan farajnya dari luar seluar dalam dan punggungnya juga ditekan hebat oleh zakar anak muda itu. Janda itu semakin terketar-ketar dirangsang anak kawannya sendiri. Faraj Aliza yang masih berseluar dalam semakin kebasahan di samping kakinya terjingkit-jingkit dan terketar-ketar kesan dari permainan jemari dan asakan zakar Nazel. Anak muda itu semakin terangsang apabila merasai kelembapan yang hadir pada faraj kawan ibunya dari luar seluar dalam. Nazel merancakkan lagi tempo gentelan jarinya pada faraj Aliza dari luar seluar dalam, menekan hebat punggung wanita itu yang juga masih berseluar dalam dengan menggunakan zakarnya, dan membuat love bite yang ampuh pada leher kawan ibunya itu selama beberapa ketika.

“Janda anak empat depan Zel ni memang nafsu kuat, kan.. Kenapa la Uncle Samad, Uncle Gopal, ngan Uncle Wong ceraikan Auntie Liza ni.. Kenyang lelaki lain dapat main dengan janda diorang ni..”, bisik Nazel dan mencium-cium pipi janda itu.

“Uhh.. Zel kena la puaskan Auntie kalau macam tu..”, balas Aliza dengan perlahan sambil terketar-ketar menahan gentelan jari anak kawannya dan tekanan zakar anak muda itu.

Nazel mencium leher kawan ibunya dan melucutkan coli yang dipakai wanita itu. Anak muda itu kemudian memusingkan tubuh kawan ibunya agar janda itu berdiri menghadapnya.

“Tak dapat la nak janji kalau nak cakap konpem dapat puaskan Auntie Liza. Buat malu je kalau nanti masuk angin je lebih. Tapi Zel boleh try kalau Auntie Liza nak”, tutur Nazel sambil kedua-dua tangannya meramas-ramas punggung kawan ibunya yang hanya berseluar dalam.

“Elehh. Merendah diri la tu, ye?”, usik Aliza yang mendongak dan mencubit pipi anak anak muda itu.

“Bukan la, Auntie Liza. Ni namanya sedar diri. Mesti Zel kena kerja keras kalau nak puaskan janda yang kat depan mata ni. Tak nak la pulak cakap besar je. Auntie Liza pun bukannya calang-calang perempuan. Dah la expert, banyak pengalaman lagi. Teruk Zel nanti bila janda anak empat ni keluar semua skill dia”, usik Nazel dan menggeselkan hidungnya pada hidung kawan ibunya itu.

“Nakalnya la Zel ni. Boleh pulak cakap Auntie macam tu? Auntie tak kisah kalau anak Hasnah ni nak try Auntie. Zel nak ke kat Auntie? Hurm?”, ujar Aliza yang masih mendongak sambil tangan kanannya mencubit pipi Nazel dengan lembut dan tangan kirinya memegang dada anak kawannya itu.

Anak muda itu tidak menjawab dan terus mencium bibir kawan ibunya. Selepas bahagian bibir, Nazel beranjak kepada mencium-cium dan menjilat leher wanita itu. Janda itu memeluk anak kawannya dan mendesah kecil menikmati hala tuju permainan rangsangan anak muda itu.

(Slurp. Slurp. Slurp. Slurp. Slurp.)

Lidah Nazel perlahan-lahan mula menjilat puting buah dada kawan ibunya. Aliza ghairah melihat anak muda itu yang membongkok mengerjakan buah dadanya dengan perlahan. Tangan kanan wanita itu mengusap-usap belakang leher Nazel sementara tangan kirinya tidak henti-henti meramas zakar anak kawannya itu. Lidah Nazel yang masih menjilat perlahan mula meneroka segenap penjuru buah dada janda itu dengan khusyuk.

“Ess.. Ess..”, desah Aliza perlahan. Selepas beberapa ketika, lidah anak muda itu kembali kepada puting buah dada kawan ibunya. Kedua-dua buah dada wanita itu mula digenggam dengan erat dengan kedua-dua belah tangannya.

(Slurp! Slurp! Slurp! Slurp! Slurp!)

Nazel kemudian menjilat rakus puting buah dada janda itu. Aliza kenikmatan menikmati asakan lidah anak kawannya yang menggentel puting buah dadanya dan memeluk erat anak muda itu.

“Uhh.. Uhh..”, desah wanita itu sambil mengusap rambut Nazel.Anak muda itu berterusan menjilat kedua-dua puting buah dada kawan ibunya secara bergilirgilir. Janda itu mendesah-desah enak kerana gentelan lidah Nazel yang pantas dan jitu mengerjakan kedua-dua puting buah dadanya.

(Slurp! Slurp! Slurp! Slurp! Slurp!)

“Zel.. Uhh..”, desah Aliza sambil memaut dan meramas-ramas rambut anak kawannya.

Anak muda itu kemudian menukar rentaknya dengan menghisap buah dada kawan ibunya sambil meramas-ramas punggung wanita itu yang hanya berseluar dalam dengan rakus.

(Ermmh! Ermmh! Ermmh! Ermmh!)

“Ahh.. Ahh.. Hisap tetek Auntie lagi, sayang..”, desah janda itu lagi dan mengucup dahi anak kawannya serta meramas rambut anak muda itu.

Nazel semakin rakus menghisap buah dada kawan ibunya. Anak muda itu ligat membaham kedua-dua buah dada Aliza bergilir-gilir. Wanita itu mendesahdesah dengan enak menikmati permainan mulut anak kawannya pada buah dadanya. (Ermmh! Ermmh! Ermmh! Ermmh!)

“Ahh.. Ahh..”, janda itu mendesah lagi.

Permainan mulut Nazel kemudian berhenti sambil anak muda itu menegakkan badannya dan mencium bibir kawan ibunya. Aliza saling memeluk erat anak kawannya dan berbalas ciuman dengan penuh nafsu.

“Pandai anak Hasnah ni hisap tetek Auntie..”, luah wanita itu sambil mendongak memandang Nazel dan tangannya melurut-lurut zakar keras anak muda itu yang mencanak tegang.

“Siapa boleh tahan dengan Auntie Liza ni? Semua lelaki pun nak sental body janda anak empat ni cukup-cukup kalau dapat. Zel sama je”, ujar anak muda itu dan menjilat leher kawan ibunya.

“Auntie suka..”, tutur janda itu perlahan sambil mendongak dan sebelah lagi tangannya mengusap-usap belakang badan anak kawannya.

Nazel tersenyum dan mengucup bibir Aliza serta meramas punggung kawan ibunya itu yang hanya berseluar dalam. Pinggang wanita itu kemudian dirangkul erat sambil anak muda itu membongkok menuju ke bahagian buah dada kawan ibunya. Mulut Nazel kemudian membaham perlahan buah dada wanita itu dan mengemam seketika.

(Ermph! Ermph! Ermph! Ermph!)

Anak muda itu kemudian terus menyonyot padu buah dada kawan ibunya. Janda itu mendesah-desah dengan tidak keruan menikmati keampuhan nyonyotan anak kawannya itu pada buah dadanya.

“Ohh.. Ohh..”, desah Aliza.

Nazel khusyuk menyonyot buah dada kawan ibunya dengan mata yang terpejam. Wanita itu memaut erat tengkuk anak kawannya dan semakin karam dengan nyonyotan jitu anak muda yang sedang menerjah buah dadanya.

(Ermph! Ermph! Ermph! Ermph!)

Nyonyotan Nazel kini beranjak pula kepada sebelah lagi buah dada janda itu. Aliza dilanda kenikmatan kerana asakan nyonyotan anak muda itu yang bernafsu menjamah buah dadanya.

“Nyonyot tetek Auntie kuat-kuat, sayang.. Uhh.. Uhh..”, rengek wanita itu sambil menarik-narik kepala anak kawannya agar semakin rapat ke buah dadanya.

Nazel kemudian menggenggam sisi kedua-dua buah dada kawan ibunya dan rakus menyonyot buah dada janda itu bertalu-talu secara bergilir-gilir.

(Ermph! Ermph! Ermph! Ermph!)

“Ahh.. Ahh.. Sedap, Zel..”, desah Aliza dengan tubuh yang terketar-ketar sambil berselang-seli terdongak dan menunduk sementara tengkuk anak kawannya dipaut erat.

Selepas beberapa minit, anak muda itu menegakkan badan dan memeluk erat tubuh kawan ibunya dan mencium bibir wanita itu. Zakar Nazel tidak henti-henti dirocoh janda itu sambil bibir pasangan itu saling bertaut dan ciuman demi ciuman singgah di antara mereka berdua.

“Horny betul Zel kat Auntie ye.. Ni yang buat Auntie makin suka kat anak Hasnah ni..”, luah Aliza sambil mendongak dan menggenggam zakar anak kawannya dan memimpin Nazel ke kerusi meja makan dengan zakar anak muda itu yang masih di dalam genggaman tangannya.

Wanita itu kemudian duduk di atas kerusi meja makan dan mendongak memandang anak kawannya sambil tangan kanannya melurut perlahan zakar anak muda itu. “Zel suka Auntie tak?”, goda janda itu dan menjilat perlahan zakar Nazel.

(Slurp. Slurp. Slurp. Slurp. Slurp.)

“Suka, Auntie Liza.. Zel suka Auntie Liza..”, balas anak muda itu yang menunduk dan menikmati jilatan kawan ibunya pada zakarnya.

Wanita itu tersenyum miang sambil mendongak memandang anak kawannya. Janda itu kemudian menghisap zakar Nazel dengan perlahan.

(Flop. Flop. Flop. Flop. Flop. Flop.)

“Huu.. Auntie Liza..”, dengus anak muda itu sambil menyisir rambut Aliza. Hisapan wanita itu terus meneroka zakar anak kawannya dan berhenti pada buah zakar anak muda itu. Janda itu kemudian merocoh-rocoh zakar Nazel sambil mendongak dan mengetap bibir.

“Anak Hasnah ni nak main dengan janda tak..”, goda Aliza lagi.

“Nak, Auntie Liza.. Zel nak main janda anak empat ni.. Huu..”, keluh anak muda itu yang kesedapan zakarnya dirocoh kawan ibunya.

Wanita itu melepaskan rocohan tangannya pada zakar anak kawannya dan mengangkangkan kakinya menghadap anak muda itu.

“Sini, Zel.. Jilat pantat Auntie dulu..”, gamit janda itu sambil tangan kanannya meraba farajnya sendiri yang masih berseluar dalam dan tangan kirinya meramas buah zakar Nazel.

Anak muda itu duduk berteleku di atas lantai dapur sambil menghadap kerusi meja makan yang sedang diduduki Aliza. Ibu jari kanan Nazel menggentel-gentel faraj kawan ibunya dari luar seluar dalam. Wanita itu tidak keruan tatkala lidah anak kawannya mula menjilat perlahan menyusuri kawasan farajnya yang masih berseluar dalam.

“Tanggalkan panties Auntie..”, pinta janda itu perlahan sambil meramas rambut Nazel.

Anak muda itu mencapai kedua-dua sisi seluar dalam Aliza dan kemudian melucutkan seluar dalam yang dipakai kawan ibunya itu dengan perlahan-lahan. Wanita itu meluruskan, merapatkan, dan melunjurkan kedua-dua kakinya ke atas sambil anak kawannya menanggalkan seluar dalamnya sambil perlahan-lahan bangun sehingga ke hujung kaki. Nazel tidak henti-henti mencium-cium segenap inci kaki janda itu di sepanjang pelucutan seluar dalam kawan ibunya sehinggalah Aliza hanya bertelanjang bulat sahaja tanpa seurat benang pun menutupi tubuhnya.

“Kat kaki Auntie pun anak Hasnah ni horny jugak? Fetish la Zel ni..”, usik wanita itu yang mendongak dan masih duduk di atas kerusi meja makan sambil keduadua kakinya melunjur dan melurus ke atas sementara tangan kanannya melurutlurut zakar anak kawannya.

Nazel kemudian mengangkangkan kaki janda itu dan mencium-cium kedua-dua tapak kaki kawan ibunya dengan rakus. Aliza khusyuk melihat anak kawannya yang berahi kepada sepasang kakinya. Lidah anak muda itu kemudian mula menjilat tapak kaki wanita itu dan perlahan-lahan menuju ke bawah sambil meneroka kawasan betis, peha, dan akhirnya menuju ke kawasan faraj kawan ibunya itu. Nazel kini kembali duduk berteleku menghadap janda itu yang hanya bertelanjang bulat dan sedang duduk di atas kerusi meja makan sambil mengangkang.

“Jilat pantat Auntie sekarang, sayang..”, rayu Aliza dengan kedua-dua tangannya memaut kedua-dua belakang lututnya sambil kedua-dua kakinya dijarakkan.

Bibir anak muda itu mula menjengah permukaan faraj kawan ibunya. Kedua-dua tangan Nazel memaut kedua-dua tangan wanita itu yang memaut kedua-dua bahagian belakang lututnya sendiri dalam keadaan mengangkang di atas kerusi meja makan. Anak muda itu kemudian mencium-cium faraj janda itu di samping menggesel-geselkan hidungnya.

“Ess.. Ess..”, desah Aliza.

Selepas beberapa ketika, lidah Nazel mula mengasak faraj kawan ibunya dengan perlahan.

(Slurp. Slurp. Slurp. Slurp. Slurp.)

“Horny Auntie tengok anak Hasnah ni jilat pantat Auntie.. Ess.. Uhh..”, desah wanita itu lagi sambil menikmati rentak jilatan lidah anak kawannya.

Nazel semakin khusyuk menjilat faraj janda itu. Setiap inci dan ruang faraj Aliza dijilat dengan penuh asyik oleh anak muda itu. Wanita itu terketar-ketar kerana kenikmatan dek permainan lidah anak kawannya.

“Uhh.. Uhh.. Ess..”, desah janda itu di atas kerusi meja makan.

Nazel kemudian menyudahkan khidmat lidahnya dan mengusap-usap faraj kawan ibunya. Pandangan anak muda itu mendongak memandang Aliza yang mengetap bibir.

“Auntie nak lagi, Zel.. Jilat pantat Auntie lagi..”, luah wanita itu yang menunduk dengan wajah yang masih menginginkan farajnya diteroka lagi.

Nazel tersenyum kecil dan memaut kedua-dua belakang peha janda itu dengan kedua-tangannya.

(Slurp! Slurp! Slurp! Slurp! Slurp!)

Lidah anak muda itu kembali mengerjakan faraj Aliza dengan tempo yang berbeza dari sebelumnya. Asakan deras jilatan Nazel pada faraj kawan ibunya begitu menusuk syahwat wanita itu yang kini tidak dapat lagi mengekalkan pautan tangannya.

“Ahh.. Ahh.. Zel..”, desah janda itu sambil meramas-ramas rambut anak kawannya.

Jilatan anak muda itu semakin deras menerjah faraj Aliza. Nazel begitu khusyuk memastikan lidahnya bertalu-talu menjamah ruang faraj kawan ibunya. Wanita itu terketar-ketar menerima tujahan lidah anak muda itu yang berterusan mengerjakan farajnya seperti lidah kucing ketika meminum air. Janda itu meramas-ramas rambut anak kawannya dengan rakus sambil menunduk ke bahagian farajnya.

(Slurp! Slurp! Slurp! Slurp! Slurp!)

“Lagi, Zel.. Ohh.. Ohh.. Auntie suka anak Hasnah ni jilat pantat Auntie.. Ahh.. Zel suka jilat pantat janda kan..Uhh.. Uhh..”, rengek Aliza yang terdongak dan menunduk sambil bernafsu melihat anak kawannya yang berhempas-pulas menjilat farajnya bertalu-talu.

Nazel meluruskan lidah dan memegunkan kepalanya seketika. Anak muda itu kemudian menukar rentak permainan oralnya dengan menjolok-jolok faraj kawan ibunya menggunakan lidah. Pergerakan kepala dan lidah Nazel pada faraj wanita itu berulang-ulang dan statik pada tempo yang sama.

(Plurp! Plurp! Plurp! Plurp! Plurp!)

“Zel.. Uhh.. Uhh..”, desah janda itu yang kemudian menganga kecil sambil memaut tengkuk anak kawannya.

Jolokan lidah anak muda itu pada faraj Aliza sangat konsisten pada tempo dan kedalaman yang dicapai. Wanita itu terketar hebat tiap-tiap kali lidah anak kawannya menyucuk ke dalam rongga farajnya. Ketika Nazel menyudahkan fasa rangsangan oralnya, lidah anak muda itu menjolok faraj kawan ibunya dengan sedalam-dalamnya dan memegun seketika. Janda itu terketar-ketar dengan lebih hebat tatkala anak kawannya menggeleng-gelengkan kepala sehingga lidah anak muda itu dikeluarkan dengan sepenuhnya dari faraj Aliza.

“Best betul la gomol burit Auntie Liza.. Zel nak korek pantat janda ni jap..”, tutur Nazel perlahan yang mendongak memandang kawan ibunya dan menjolok faraj wanita itu dengan laju menggunakan jari hantu tangan kanannya sambil tangan kirinya mengusap-usap peha kanan janda itu yang kini berada di dalam posisi duduk kebiasaan di atas kerusi meja makan itu.

(Clop! Clop! Clop! Clop! Clop! Clop!)

Aliza dilanda kenikmatan yang memuncak dek henjutan jari anak muda itu pada farajnya. Tangan kanan wanita itu memaut erat pergelangan tangan kiri Nazel yang mengusap peha kanannya sementara tangan kiri janda itu memaut erat bahu kanan anak kawannya itu.

“Uhh! Uhh! Zel.. Ahh!”, erang Aliza sambil terdongak-dongak dengan kaki yang menjingkit-jingkit dan terketar-ketar.

Anak muda itu makin menghenjut laju faraj kawan ibunya dengan menggunakan jari hantu tangan kanannya. Wanita itu tidak henti-henti mengerang di atas kerusi meja makan kerana asakan jari anak kawannya yang mengerjakan farajnya bertalu-talu.

“Seksinya Auntie Liza mengerang.. Ni yang buat lagi syok korek burit janda ni laju-laju.. Auntie Liza suka tak pantat kena korek? Hurm? Hurm?!”, ujar Nazel sementara jari hantu kanannya berterusan menjolok faraj kawan ibunya dengan kederasan maksimum sambil tangan kirinya menggenggam erat buah dada janda itu.

(Clop! Clop! Clop! Clop! Clop! Clop!) “Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung Aliza dengan kuat sambil kedua-dua tangannya memeluk erat belakang tengkuk anak kawannya dan wajah wanita itu menunduk ke bawah dengan mata yang terpejam rapat dan dahi yang berkerut bersama mulut yang menganga.

Tubuh janda itu semakin kerap terketar-ketar bersama kaki yang terjingkitjingkit. Keampuhan jari anak kawannya yang mengerjakan farajnya cukup menikmatkan Aliza walau pun terpaksa menanggung asakan berahi yang menghempas-hempas dalam keadaan duduk di kerusi meja makan. Wanita itu yang masih memaut belakang tengkuk Nazel kemudian menggagahkan diri menundukkan kepala dan mendekatkan wajahnya kepada wajah anak kawannya itu walau pun farajnya sedang diasak bertalu-talu.

“Zel suka dera Auntie kan.. Ahh.. Ahh.. Teruk Auntie kena dera dengan anak Hasnah ni.. Uhh.. Uhh..”, rengek janda itu perlahan namun tidak mampu menyembunyikan desahannya sementara tubuhnya terketar-ketar dan kakinya terjingkit-jingkit dalam keadaan duduk.

Nazel mencium-cium pipi kawan ibunya dan semakin mengerjakan faraj wanita itu dengan rakus menggunakan jari hantu kanannya.

(Clop! Clop! Clop! Clop! Clop! Clop!)

“Ohh!! Ohh!! Zel! Zel!”, raung Aliza dengan lebih kuat dan kemudian membuat love bite yang sangat padu pada leher muda itu.

Tidak berapa lama kemudian, janda itu memeluk Nazel dengan sangat erat sambil kakinya yang terketar-ketar dan mengepit-ngepit tangan anak kawannya itu yang berada di bahagian farajnya. Tubuh Aliza mengejang sambil tertonggek walaupun dalam keadaan duduk di atas kerusi meja makan.

(Chush. Chush.)

“Auntie keluar, Zel.. Auntie dah keluar..”, bisik wanita itu perlahan sambil tercungap-cungap dan mengucup pipi anak kawannya.

“Ye, Auntie Liza. Zel rasa. Teruk jugak ye bila janda pancut. Banyak pulak janda anak empat ni keluar air. Kesian Auntie Liza, kan?”, usik Nazel dan mengucup leher janda itu.

“Zel jahat!”, tutur Aliza dan mencubit belakang lengan kiri anak muda itu.

Nazel tergelak kecil dan perlahan-lahan mengeluarkan jari hantu kanannya dari faraj kawan ibunya itu. Anak muda itu kemudian menjilat sedikit jari hantu kanannya sambil memandang wanita itu yang menegakkan tubuh dalam keadaan duduk di kerusi meja makan itu.

“Erk. Rasa payau pun ada. Lantak la. Payau pun payau la. Telan je la air Auntie Liza ni”, getus Nazel di dalam hati dan menelan baki air janda itu yang ada di jari hantu kanannya.

Aliza tergelak kecil melihat tindakan anak kawannya.

“Macam mana, Zel? Sedap tak rasa air janda anak empat ni? Best ye telan air janda?”, usik wanita itu sambil menunduk dan mengusap-usap rambut anak muda itu dengan penuh kasih sayang.

“Boleh la. Sedap jugak air Auntie Liza”, jawab Nazel.

Janda itu tersenyum kecil dan mencubit pipi anak kawannya. Nazel kemudian menyumbat jari hantu kanannya ke dalam mulut kawan ibunya. Aliza kemudian menghisap dan menyonyot jari anak muda itu dengan bernafsu.

“Seksi la bibir tebal Auntie Liza ni hisap ngan nyonyot jari Zel”, tutur Nazel. Hisapan dan nyonyotan wanita itu berhenti apabila anak kawannya mengeluarkan jarinya. “Auntie Liza suka tak rasa air sendiri?”, usik anak muda itu.

“Auntie dah biasa la, sayang”, balas janda itu pula dan kemudian mengucup dahi Nazel.

“Alaa”, jawab anak muda itu dengan spontan kerana usikannya yang tidak menjadi.

Nazel kemudian berdiri di hadapan kawan ibunya yang masih duduk di kerusi meja makan. Anak muda itu mendongakkan wajah Aliza dengan tangan kiri sambil tangan kanannya membelai zakarnya sendiri. Wanita itu yang memahami keinginan Nazel kemudian mengetap bibir sambil mendongak dan tangan kanannya melurut-lurut zakar anak kawannya itu.

(Flop! Flop! Flop! Flop! Flop! Flop!)

Janda itu terus menghisap zakar anak kawannya dengan deras dan penuh bernafsu.

“Huu! Huu! Terbaek betul Auntie Liza hisap konek.. Mantap giler rasa janda blowjob.. Huu!”, keluh Nazel sambil menyisir rambut kawan ibunya.

Wanita itu semakin rakus menghisap zakar anak kawannya. Anak muda itu pula mengeluh-ngeluh menikmati asakan mulut kawan ibunya. Nazel sangat berahi melihat bibir tebal janda itu yang membaham zakarnya. Aliza kemudian menyudahkan permainan mulutnya dan mengemam pangkal zakar anak muda itu. Wanita itu mengeluarkan zakar Nazel dan menggenggam pangkal zakar anak kawannya itu yang mencanak keras dan tegang dengan maksimum dengan tangan kanannya.

“Zel geram sangat kat Auntie Liza ni”, ujar anak muda itu sambil duduk berteleku di hadapan kawan ibunya yang sedang duduk di kerusi meja makan dan mengangkangkan kembali kedua-dua kaki janda itu. Nazel menyembamka

Bir cevap yazın

E-posta hesabınız yayımlanmayacak. Gerekli alanlar * ile işaretlenmişlerdir